About Me


Hati Yang Terluka Kala di SMAMDA Kertosono


Oleh: Sudono Syueb

Harianindonesiapost.com
Ketika kita masih seragam putih dan abu abu
Hari hari selalu diisi belajar dan senda gurau
Tak pernah terpikir nanti mau jadi apa 
dan siapa
Kebutuhan saku
Ada Bapak
Kebutuhan perut
Ada Emak

Setelah tak lagi pakai seragam biru-putih 
Takdir menuntun kita ke masa depan masing masing
Ada yang lancar kuliahnya 
Tanpa hambatan berarti
Pekerjaan sudah menanti
Gaji akan tercukupi

Ada yang terseok seok
Meniti pematang kehidupan berkelok kelok
Mendaki terjal 
Menurun curam
Nafas tersengal sengal

Yang lancar jalannya
Mungkin tak ada beban masa lalu
Tak ada janji terkhianati
Alam memberikan energi melimpah
Tuhan memberkati

Sedang yang terseok seok
Mungkin ada hati
Yang pernah tersakiti
Sudah lama menanti
Tak pernah pasti
Hingga terucap rintihan pada llahy
Di keheningan malam 
Sunyi
Sepi
Segala rintihan terdeteksi
Segala doa terijabahi

Siapa tahu 
Kala di SMAMDA Kertosono dulu
Ada hati yang tercabik
Karena ulahku
Hingga perjalanan ini jadi terganggu
Berat rasanya langkahku

Mumpung masih ada waktu
Sebelum kereta tanpa kuda itu
Berhenti depan rumahku
Aku ingin minta maaf padanya
Agar perjalananku
Untuk pulang kampung
Sedikit lancar

Post a Comment

0 Comments