About Me


Hari Kemerdekaan Amerika Serikat: Refleksi Seorang Muslim


Oleh: Imam Shamsi Ali 

Editor: Sudono Syueb

Harianindonesiapost.com Hari ini, 4 Juli, adalah hari yang sangat penting dan mengesankan bagi semua orang Amerika. Ini adalah hari kemerdekaan Amerika. Saya berharap semua orang Amerika di awal Hari Kemerdekaan ini sangat bahagia dan diberkati!

Sejak kemerdekaannya dari Inggris, Amerika Serikat telah berjuang untuk tumbuh, matang, dan menjadi lebih baik.

Amerika yang dikenal hari ini sebagai "super power" di dunia, telah menghadapi banyak tantangan sejak berdiriannya, dan dalam pertemuan, dan dalam mencoba memenuhi tantangan itu, Amerika dan warga Amerika telah diberi begitu banyak peluang.

Nenjadi seorang imigran, seperti halnya semua orang Amerika yang menyelamatkan penduduk asli Indian Amerika, sejak kedatangan saya di negeri ini saya telah diberkati dengan kelimpahan. keluarga saya telah tumbuh, pengejaran impian Amerika saya terus berlanjut, dan yang lebih penting saya diberkati untuk menjadi bagian dari bangsa besar ini dan bangga akan nilai-nilainya.

Amerika bukan hanya tanah dengan batas geografis. tidak juga hanya sekelompok orang yang disebut orang Amerika dengan semua bakat canggih yang mereka miliki dalam sains dan teknologi. Juga bukan hanya kombinasi dari kekuatan ekonomi, politik atau militernya.

Yang lebih penting adalah bahwa Amerika adalah tentang ide dan cita-cita. ini adalah tentang nilai-nilai yang telah didirikan dan dihargai tinggi oleh negara sepanjang sejarahnya. Bahwa Amerika adalah simbol tentang demokrasi, kebebasan, keadilan dan kesetaraan, dan pengejaran kebahagiaan.

dan itu benar-benar membuat saya bangga menjadi bagian dari permadani Amerika itu, menjadi bagian kecil dari kain indah dan berwarna-warni masyarakat Amerika.

Saya lahir di Indonesia, beragama Islam, Asia dalam etnis dan budaya. dan semua ini tidak meminimalkan keterikatan dan koneksi saya ke rumah adopsi saya, Amerika.

Sebagai seorang individu saya membawa banyak identitas, pada waktu tertentu. Baik itu budaya atau bahkan agama, mereka bergeser dari waktu ke waktu karena pengalaman pribadi, budaya atau agama dan perubahan sosial yang lebih besar.

identitas adalah proses evolusi "menjadi" daripada sekadar "jadi".

Identitas Amerika, dengan demikian, bukanlah sesuatu yang statis, tetap dan tidak berubah; melainkan berkembang dan berubah seiring dengan perubahan waktu dan generasi.

Amerika seperti organisme hidup. dengan demikian, jika ia tidak memperbarui dirinya sendiri dan berubah pada waktu yang berbeda dalam perkembangannya, ia dapat kehilangan indra identitas sebenarnya.

Amerika telah menjadi lebih beragam, lebih kuat dan indah, dan tentu saja dengan lebih banyak harapan untuk lebih dihormati baik di dalam negeri maupun global.

Sama halnya ketika kita sampai pada multikulturalisme Amerika, sejarah Amerika dalam multikulturalisme adalah penerimaan keberagaman yang berkembang.

Pelestarian, merangkul, dan menerima keberagaman di Amerika memang merupakan sifat alami bangsa ini.

Amerika sebagai negeri para imigran dalam orisinalitas dan keamanan batinnya memungkinkan kebebasan budaya, agama dan peningkatannya adalah kekuatan nasional, bukan kelemahan.

Ketika kita memasuki dunia global abad ke-21, fokus kebijakan multikultural telah bergeser ke arah kewarganegaraan inklusif - hak dan tanggung jawab semua orang Amerika dan nilai-nilainya.

dalam kerangka waktu yang berbeda, metafora kunci multikulturalisme Amerika berubah, dari "mosaik" menjadi "milik" menjadi "jalan dua arah dan harmoni" dan menjadi "menyesuaikan diri".

Saya lebih suka melihat "menerima atau menghormati" sebagai metafora kunci multikulturalisme Amerika kita hari ini ketika bangsa besar ini merayakan bertahun-tahun keberadaannya.

Menjadi orang Amerika bukan hanya tentang dilahirkan di negeri ini, memegang paspor Amerika, keberadaan pribadi seseorang, atau perlindungan hak-hak individu.

Menjadi orang Amerika adalah tentang menjadi warga negara yang bertanggung jawab - dalam pikiran dan tindakan!

Menjadi orang Amerika berarti tidak dapat didefinisikan. fakta bahwa tidak ada prototipe orang Amerika, seorang pendatang baru dapat datang ke Amerika dan jatuh cinta dengan negara ini sebanyak, jika tidak lebih, dari generasi keenam atau ketujuh orang Amerika.

ada pepatah akrab dari filsuf abad ke-17 Spinoza bahwa "Warga dibuat, tidak dilahirkan" dan ini terutama berlaku untuk Amerika saat ini.

Menjadi orang Amerika, saya berharap menjadi warga negara dari negara terbaik di dunia dan dihormati dan disambut di mana pun.

menjadi orang Amerika berarti menjadi bagian dari keluarga fungsional yang hebat dan beragam di mana setiap anggota disambut, dipeluk, dan dihormati.

Menjadi orang Amerika berarti berusaha untuk selalu memperbaiki diri dan hubungan kita dengan orang lain, untuk bangsa kita dan seluruh dunia.

Menjadi orang Amerika berarti berkomitmen untuk memperlakukan saudara dan saudari kita dengan baik di negara-negara lain, dan dalam menerima tanggung jawab atas perilaku buruk dan perlakuan buruk terhadap orang-orang yang kita sebut “orang lain”, mereka yang kita anggap berbeda dari kita.

karenanya menjadi orang Amerika juga berarti menerima dan menghormati orang-orang yang berbeda dari kita.

Lebih jauh itu berarti merasakan belas kasih dan kedermawanan kepada orang lain, terutama mereka yang kurang beruntung, dan berbagi dengan mereka tentang berkat yang kita nikmati, baik di dalam maupun luar negeri.

itu berarti bebas untuk bermimpi, bebas untuk berbicara, bebas untuk tertawa, bebas untuk hidup, bebas untuk percaya dan beribadah dan bebas untuk mengikuti budaya kita tanpa rasa takut.

Itu berarti setia, patriotik, dan setia kepada bangsa dan peduli pada rakyat dan keamanannya.

itu juga berarti merasa bahagia dengan warna kulit Anda sendiri, apa pun warnanya.

Tetapi juga itu berarti menjadi diri Anda sendiri: seorang Buddhis, Kristen, Hindu, Yahudi, Muslim, tidak percaya atau yang lainnya ... dan masih menjadi orang Amerika dan manusia yang baik.

memang sulit untuk mendefinisikan orang Amerika dengan pemikiran dan definisi sederhana. Ini serumit kompleksitas Amerika sendiri.

Selamat Hari Kemerdekaan untuk semua rekan Amerika saya!

Direktur Jamaica Muslim Center New York / Presiden Yayasan Nusantara

Post a Comment

0 Comments