About Me


UMMAT NABI MUSA 'ALAIHIS SALAAM


Oleh: Abdullah Nukti

(Alumni Ponpes YTP, Kertosono)

Editor: Sudono Syueb

Harianindonesiapost.com 

Bismillaahir rohmaa
nir rohiiim.

Alkisah ini   mencerita
kan bahwa pada suatu  
hari Nabi Musa    keda
tangan seorang   tamu
untuk menanyakan  se
suatu kepada Nabi Mu
sa as, yang  saya   urai
kan dengan singkat se   
bagai berikut :
Ummat:   wahai    Nabi
musa, saya  ini ummat mu yang    sudah beru
mur 500 tahun.   Umur
saya 500 tahun ini  sa
ya pergunakan   untuk
ibadaaah terus   mene
rus. Saya tidak pernah
berbuat durhaka.   Ma
ka tolong wahai   Nabi
Musa, tanyakan   kepa
da Alloh, di mana  tem
pat saya di akhirat nan
ti ?.

N.Musa: Ya. Tunggu  !
Tidak  lama kemudian
Nabi Musa kluar   dari
kamarnya     untuk me
nyampaikan   jawaban
Alloh dengan sedih.
Wahai ummatku !   Ja
waban Alloh,   tempat
mu besuk di neraka.

Ummat: Lo ! Kok bisa?
Tolong Nabi  tanyakan
lagi, mengapa ?

N Musa: Tak lama   Na
bi Musa keluar dari  ka
marnya seraya  menya
mpaikan         jawaban 
Alloh.
Karena kamu tidak per
nah peduli dan mengo
rbankan dirimu,   harta
mu kepada      sesama
mu dan kepada Tuhan
mu.

Ummat:Wahai N Musa
sampaikan       kepada Alloh,saya siapdibakar
dipintu neraka sampai
tubuh saya menganga
dan menutup pintu ne
raka sehingga    orang
lain tidak bisa   masuk
ke dalam neraka,   dan
semuanya masuk   sur
ga, dan saya siap   ber 
korban untuk    agama
Alloh.

N Musa: Segera mena
nyakan hal ini  kepada
Alloh dan tak lama Na
bi Musa keluar semba
ri menunjukkan  wajah
yang bercahaya   kese
nangan.
Wahai ummatku !   De
ngan segala pengorba
nanmu,kamu dimasuk
kan surga.

Ummat: terima    kasih
wahai Nabi Musa.

Kisah ini saya teringat
Sohabat Nabi yang be
rnama    HANDLOLAH.
Dia ini di saat     menik
mati bulan madu (  ma
lam pertama tidur  ber
sama    seorang  gadis
yang cantik, yang baru dinikahi          tiba   tiba
ada panggilan jihad di
perang UHUD,     tanpa
berpikir panjang      dia
minta izin istrinya    itu
lalu dengan cepat  me 
ngambil pedangnya la
lu lari ke tengah    teng
ah barisan pejuang  is
lam.
Setelah perang     usai,
Rosululloh saw   bersa
ma shohabat yang ma
sih hidup mencari    pa
ra syuhadak,     seperti
Hamzah (pamanNabi)
dan syuhadak  lainnya
semuanya sudah  diku
mpulkan. Tetapi   Nabi
rupanya merasa    ada
yang belum    ditemuk
an. Kemudian Nabi na
ik ke atas bukit, di   sa
na Nabi   menemukan
Jasad     HANDLOLAH
terlentang di atas batu
besar dalam  keadaan
basah kuyup. Nabi ber
sabda :   HANDLOLAH
sedang     dimandikan 
Malaikat, dan rupanya
peristiwa ini membuat
hati Nabi    penasaran.
Dengan cepat Nabi la
lu bergegas   mendata
ngi rumah     HANDLO
LAH untuk    menanya
kan peristiwa ini  kepa
da istrinya.     Akhirnya
Nabi mendapatkan   ja
waban dari istrinya,ba
hwa dia( Handlolah)se
telah mendapat ijin da
ri istrinya ,     langsung
menuju UHUD    untuk 
memenuhi   panggilan
Nabi dalam   membela
Agama Alloh.
Begitulah tekad   bulat
dan besarnya   pengor
banan Handlolah    ser
ta rela   meninggalkan  
 dunianya demi   Alloh
  dan   RosulNya untuk   memperoleh    kebaha 
giaan  yang abadi di  a 
khirat nanti.
Karena Alloh telah ber
janji dalam QS. At  tau
bah ayat 111 :

 " ان الله اشترى من المؤمنين انفسهم و  اموالهم بان لهم  الجنة. يقاتلون في سبيل الله فيقتلون ويقتلون وعدا عليه حقا فى التورىةوالانجيل والقرآن......
Sesungguhnya    Alloh 
telah membeli dari ora
ng orang mukmin   diri
dan harta mereka    de
ngan memberikan  sur
ga untuk mereka.   Me
reka berperang di     ja
lan Alloh,  lalu mereka
membunuh atau terbu
nuh(itu telah  menjadi)
janji yang benar     dari 
Alloh di dalam Taurot,    
Injil dan Al Qur'an.
Sekarang ini tidak  ada
perang fisik,  yang ada
Perang melawan kemi
skinan, perang  melaw
an ketidakadilan,  pera
ng melawan kedholim  
an. Siapakah di antara
kita yang siap membe
rikan       pengorbanan 
dan perjuangan  demi
kebenaran serta tegak  
nya syari'at dan       hu
kum Alloh ?  Di tengah 
tengah        keganasan   
dan kejahatan   COVID 
19 tahun ini       masih
kah ketakutan kita   ini    
melebihi  ketakutan ki 
ta kepada Alloh? 
Masihkah   cinta   kita kepada dunia ini
melebihi cinta kita   ke
pada Alloh? 
Mari kita semua berta
fakkur sejenak    untuk
meniti kembali perjala
nan hidup kita    mana
amal kita yang harus  dihentikan dan   mana
yang harus dihapus?  
Mana yang harus dita
mbah dan      ditingkat
kan ? Sehingga kita lo
los   menuju        surga
surga yang telah    dija
njikan Alloh di    dalam kitabNya.


Alkisah ummat Nabi Musa di atas saya am
bil dari sehelai  kertas
bungkus pembungkus
makanan yang    terce
cer di terminal bus. Se
andainya fiktiv   mung
kin kita hanya bisa me
ngambil ibroh dari    ki
sah tersebut.
Mohon maaf bila   ada
kekhilafan dan kekura
ngan.
Semoga jadi ibroh   ba
gi kita
 Aamiiin.

Post a Comment

0 Comments