About Me


SEORANG KONDEKTUR CALON PENGGUNI SURGA


Oleh: Abdullah Mukti

(Alumni Ponpes YTP, Kertosono)

Editor: Sudono Syueb

Harianindonesiapost.com 
Bismillaahir rohmaanir rohiim.

Di saat saya mengikuti kajian dluha di Masjid Agung Al Akbar Surabaya beberapa tahun silam,
sudah menjadi tradisi setelah ceramah selesai ada dialog antara ustadz dengan jama'ah. Di bawah ini saya uraikan dialognya dengan seorang ibu : 

Ibu : ustadz, suami sa
         ya itu seorang 
        kondektur bis ti
        ap gajian mesti 
        dipotong sehing  
         ga gajinya selalu
         pas pasan, ka
         dang kadang ku
        rang.
         Kalau saya 
        tanya, uangnya ke
        mana? Jawabnya
         maaf ya bu, dulu
        ada penumpang 
         uangnya kurang 
         lalu saya tambeli.
        juga ada yang ti 
         dak punya uang
        sama sekali tapi
        saya suruh naik.
        Begini itu sering
        dilakukan. Perta
        nyaan saya, saya
       harus bagaimana
      ustadz ?
Ust: Ibu harus bangga
       punya suami se
       perti itu, karena su
       ami ibu itu calon 
      penghuni surga.Ka
      lau ibu ikhlas, ibu 
      nanti bersama kelu
      arga bisa masuk 
     surga juga.
Ibu: Kok bisa ustadz?. 
Ust: Mari kita bersama
      membaca QS Ali 
      Imron ayat 133 s/d
      134. 
اعوذ بالله من الشيطان الرجيم
وسارعوا الي مغفرة من ربكم وجنة عرضها السموات والارض اعدت للمتقين. الذين ينفقون فى السراء والضراء ...
Dan bersegeralah kamu kepada pengam
punan dari Tuhanmu
dan kepada surga yang luasnya seluas la
ngit dan bumi yang di
sediakan untuk orang 
orang yang taqwa.133
Yakni orang orang yang menafkahkan (hartanya) baik di wak
tu lapang maupun sempit.....134. 
Ini ibu ayatnya, yang menunjukkan suami ibu adalah CALON PENGHUNI SURGA. Mudah mudahan ibu
bersama keluarga ikut
(jawaban singkat). 
Ibu: tanya lagi ustadz.
Ust: Ok. 
Ibu:  saya sering tledor
        ustadz. Sehingga 
        menurut perasa
        an saya, kelakuan
        saya ini membuat
         suami saya kece
        wa, tapi suami sa
         ya diaaaam saja,
       selalu bilang tidak
       apa apa. Terus sa
       ya harus bagaima
       na tadz ?. 
Ust: Ucapkan hamda
         lah buu. Suami 
        ibu calon penghu
        ni surga bersama
        ibu karena sudah 
        memaafkan ibu.
Ibu: Betul ustadz ? 
Ust: insyaa Allooh buu
        sambil membaca
        ayat 134 tadi dite
        ruskan  والكظمين الغيظ والعافين عن الناس والله يحب المحسنين.
Dan orang orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Alloh menyukai orang yang berbuat kebajikan. Jadi suami ibu itu sudah memaafkan  berarti ibu sudah tidak pu
nya kesalahan kepada
suami ibu. Saya doak
kan semoga ibu seluarga jadi penghu
ni surga. Aamiiin diikuti para jama'ah yang lain.
Pembaca yang mulia. 
Mari kita tiru amal baik suami  ini yang selalu mengutamakan kebutuhan orang lain
padahal dirinya sendiri lebih butuh, juga seorang istri yang  selalu ikhlas dengan 
pengorbanan suaminya.
Pembaca yang terhormat,
mungkin pernah mendengar kisah kaum anshor terhadap kaum muhajirin, mereka me
ngutamakan kaum muhajirin walaupun mereka dalam kesu
sahan. 
ويؤثرون على انفسهم ولو كان بهم خصاصة،ومن يوق شح نفسه فآولى ءك هم المفلحون .
    Dan mereka mengutamakan (orang orang muhajirin) atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya mereka itulah orang orang yang  beruntung.
Mudah mudah kita dijadikan Alloh sebagai orang yang selalu mengutamakan orang lain tentunya sesuai kemampuan, dan dijauhkan dari sifat bakhil atau kikir sehingga menjadi orang yang beruntung.
Aamiiiin.

Walhamdulillahi robbil 'aalamiiiin.

Post a Comment

0 Comments