About Me


S A N G G U R U


Oleh: Abdullah Mukti

(Alumni Ponpes YTP, Kertosono)

Bismillaahir rohmaanir rohiiim.

Harianindonesiapost.com Di dunia ini ada dua GURU ngaji yang selalu terbayang wajahnya dimata saya dengan jelas.

Yang pertama
Guru saya  ini   sangat sayang kepada  saya. Sebelum ngaji saya disuruh makan dulu. Pa
kaian saya    kelihatan kusut dibelikan    yang baru. Tidak boleh  ikut ngaji bersama   teman teman di masjid bersama santri lainnya  karena takut bacaan   sayabanyak yang salah. saya diistimewakan ,  dia ajar sendiri  di rumah. Dengan kesabarannya saya bisa membaca lumayan bagus kata   beliau.Karena cintanya kepada saya,sebagian besar kitabnya diwa riskan kepada saya. Setelah saya lulus   SR ( Sekolah Rakyat ) saya disuruh meneruskan ke pesantren.   Nama beliau KH. ANWAR beliau adalah  A B A H saya sebdiri. Karena gigihnya membela   ke benaran dan membe rantas kemungkaran,
nama KH. ANWAR masih harum di masyarakat. Beliau wafat pada tahun 1993.    Ilmunya hingga sekarang terus dikembangkan oleh anak cucu dan para santrinya. Sebelum     meninggalkan anak cucunya   abahku selalu    menging
atkan " Awakmu  kuduiso mulang moco  qur'an anakmu.   Awakmu bakal getun kapan gak iso mulang anakmu ".
Jare Nabi : " خيركم من تعلم القرآن وعلمه
Sak apik apik e siro yoiku sing    sinau Al qur'
an lan mulang Al qur'an ". Kalimat ini yang   saya ingat terus.    Bagaima napun    kondisinya saya harus mengajar   Alqur'an sendiri   kepada anak anak saya.    Jika
ada udzur ibunya yang ngajar. Alhamdulillahi robbil 'aalamiiin,  dengan menggunakan   methode AL BARQI keempat anak saya  dengan cepat bisa baca Al qur'an. Kadangkala   dengan ngejah.  Kalau menggunakan ALBARQI,   bagi siswa setingkat SMA, kirakira 10 jam insya Alloh sudah bisa baca Alquran. Untuk itu saudara seiman,sempatkan sedikit waktu untuk dekat dengan anak anak sambil mengajarkan Alqur'an. Bukan berarti tidak boleh diajar orang lain, tapi ada    kepuas
an tersendiri bagi orang tua.

Yang kedua :
SITI MUDAWWAMAH. Ini nama yang kental
dan melekat dalam hati saya, tak lain  adalah UMMI saya. UMMI kandung saya.Tak   kalah hebatnya denganAbahku karena  sudah mengajari saya sejak dalam kandunngan nya sampai beliai wafat. Sekarang, untuk  membalas keduanya,   sayamohonkan kepada Alloh SWT agar SURGA milikNya menjadi  tempat keduanya      bersama hamba Alloh  yang Sholih juga anak cucu
nya. Aamiiiin.(Sudono Syueb/ed)

Post a Comment

0 Comments