About Me


K E H I L A N G A N


Oleh: Abdullah Mukti

(Alumni Ponpes YTP, Kertosono)

Bismillaahirrohmaanirrohiiim.

Harianindonesiapost.com Banyak orang    bilang, puasa tahun  ini berbeda dengan    puasa   tahun kemarin. Benar sekali. Tidak    hanya suasana puasa  yang berbeda, rizki orang  pada
romadlon  kemarin, juga berbeda.Tahun ini banyak yang merasa kehilangan,    karena covid
19. Tidak hanya   materi yang hilang.  Pahala
(ganjaran) pun hilang .
Saya sering  mendengar orang bilang   seperti itu. Juga    ada jama'ah mengeluh kehilangan. Saya tanya, kehilangan apa pak?  Jawab
nya : kehilangan  amal ibadah tadz,  otomatis pahala saya juga    hilang. Mau jama'ah di rumah, ya kurang  gairah.
Apalagi sholat      qobliyah ba'diyahnya. Demikian keluh kesah sebagian jama'ah yang    akyif. Sebaliknya bagi  yang asal asalan   no problem, ikuti saja pimpinan kita, mosok salah ? Ujar mereka.    Bahkan
mencemooh    yang tetap ke masjid.
Di lingkungan saya,  di saat waktu sholat   tiba,mereka ngobrol  depan rumah.Saya tanya, Mas, gak tarowih?. Mereka jawab,   tidak pak
masjide tutup. Rata   rata   ya  seperti itu jawaban mereka. Hati saya merintih sedih  sambil ngucap astaghfirulloh
ampuni hambaMu,  hambaMu bukan tipe pemalas ibadah,tetapi
karena masjid  semua harus ditutup,   semua
kegiatan ditiadakan.
Saya sendiri kalau mau sholat    jama'ah dan
tarowih di masjid, mondar mandir     dulu cari masjid yang    buka dengan    mendengarkan  suara baca Al Qur'an atau suara adzan.   Pokoknya susah cari tempat sholat berjama'ah.

Yang menjadikan  hati menangis   bila pulang dari tarowih   biasanya melihat masjid di pinggir jalan ramai orang 
tadarus Al qur'an,  tapi kini sepi.    Masjid ditutup, nampak gelap   seperti gudang atau sebuah pabrik yang bangkrut. Karena banyaknya masjid ditutup   inilah yang mengakibatkan banyak orang  kehilangan pahala. Hal  itu
benar sekali kalau   saya amati. Coba     seandainya      masjid tetap
dibuka, mereka     bisa sholat tahiyyatul masjid, berdzikir, i'tikaf, mendengarkan adzan terus menjawabnya, lalu sholat qobliyah   kemudian dikumandangkan
Iqomah lalu sholat berjama'ah. Coba  seandainya sholat qobliyah subuh dikerjakan,   perhatikan hadits Nabi :

لم يكن النبي ص. على شيء من النوافل اشد تعاهدا منه على ركعتى الفجر. 
Tidak ada Nabi saw memperhatikan sholat sholat      sunnah lebih
daripada (memperhatikan ) dua rokaat fajar.
(Muttafaq 'alaih dari  A'i syah. HR. Riwayat  Muslim )

ركعتا الفجر خير من الدنيا وما فيها .

Dua roka'at fajar itu  lebih baik daripada dunia dan apa apa  yang di dalamnya.

Kalau seorang muslim
kehilangan uang   sejuya, sak milyar, sak trilyun, mungkin di waktu
lain bisa kembali. Tapi jika yang hilang itu pa
hala, pasti akan  berkata 
انا لله وانا اليه راجعون
Karena musibah   yang sangat besar telah menimpanya. Itu belum ditambah hilangnya jamaah sholat subuh.

Saudaraku yang dimulyakan Alloh.
Selama kondisi  lingkungan kita masih aman ayo    makmurkan   ru 
mah Alloh, kita bertaqorrub di sana  memohon kepadaNya.   Jika
memang Alloh mentakdirkan lingkungan kita
menjadi   tidak   aman kita bertawakkal kepada Alloh dan     jangan lupa dengan kebiasa
an dan kewajiban kita. Alloh tetap    mencatat amal kita seperti  yang
sudah biasa kita  kerjakan. Dawuh Nabi saw:

عن ابى موسى الاشعري . قال :  قال رسول الله ص.  اذا كان العبد مريضا او سافرا كتب له مثل ماكان يعمل مقيما صحيحا.
Apabila seorang   hamba sakit atau    bepergian, maka dicatat  pahala baginya seperti    pahala yang    dikerjakan
pada waktu   di rumah
dan waktu sehat.
(HR. Imam Al   Bukhori
dari  Abi Musa Al   asy'ary).

Ayo tetap istiqomah dengan apa yang selalu kita kerjakan selama dalam kondisi am
an. Semoga kita tetap dalam lindungan Alloh
SWT. Aaaamiiiin.

Post a Comment

0 Comments