About Me


A L Q U R ' A N


Oleh: Abdullah Mukti

(Alumni Ponpes YTP, Kertosono)

Editor: Sudono Syueb

Harianindonesiapost.com 
Bismillaahir rohmaanir rohiiim.

Di awal islam, ada kisah seorang ROHIB.  Rohib itu kalau zaman sekarang mungkin se
tingkat dengan pendeta kira kira begitu. Beliau ini seo
rang pengkhotbah (penceramah). 
Disuatu hari sebelum memulai khotbahnya di atas mimbar, beliau menghadap para jemaatnya sambil ber
tanya dengan nada su
ara yang tinggi dan ke
ras sekali.
Hadirin ! taukah sauda
ra apa yang saya ang
kat ini ? Sambil meng
angkat sebuah benda.
Tidak ada hadirin yang menjawab. Lalu beliau
menunjukkan. Ini ada
lah sebuah kitab,  AL QUR'AN   namanya.
Pendeta meneruskan
pertanyaannya. Tahu
kah saudara, apa Al
Qur'an itu ? Pertanya
an kedua ini juga tidak
ada yang njawab. Lalu
beliau menjukkan.  Al
Qur'an adalah senjata
orang orang islam,ma
ka jangan cobak   co
bak mengganggu orang islam disaat me
reka membawa senja
tanya. 
Pembaca yang mulia.
Orang orang di luar is
lam faham benar jika
orang islam dihadapi
dengan kasar   pasti
menang, maka   mere
ka harus mengguna
kan tipu daya atau ca
ra cara yang jitu.
Dalam hal  ini saya 
mencoba menghubungkan dengan firman Alloh . 
اعوذ بالله من الشيطان الرجيم. 
وقال الذين كفروا لا تسمعوا لهذا القرآن والغوا فيه لعلكم تغلبون. 
Dan orang orang kafir berkata: " Janganlah kamu mendengarkan 
Al qur'an ini     dengan     
sungguh sungguh dan
buatlah      kegaduhan
terhadapnya    supaya
kamu dapat mengalah
kan ( mereka )."
QS. Fushshilat ayat 26
Pembaca yang mulia.
Kegaduhan itu mitsal
nya.   sebuah.  konser
atau pertunjukan un
tuk membuat tanding
an sehingga suasana
menjadi gaduh, atau
tipu daya, yaitu  mem
berikan sesuatu yang
nampaknya bagus ta
pi merugikan. Maaf!!
Ini contoh saja.   Pro
gram jangka panjang
orang orang yang ber
keinginan sinar  islam itu lenyap dari   permu
kaan bumi,   ialah    bu
lan sabit sebagai  sim
bul dan    kebanggaan
orang islam di    atas
 masjid itu   harus   hi 
lang. Akan  tetapi me
reka   tidak   gegabah. 
Mereka ingat orang      
islam   tidak     boleh dikasar harus    dialih   kan yaitu
 mengganti dengan
kalimat   yang     indah 
seperti  الله   dan  pasti     diterima. 
Maaf ini ide dari orang  
Islam atau dari luar  
saya   kurang    faham, 
dan faktanya  diabadi
kan sampai sekarang.
Menurut pemikiran sa
ya, kalimat الله tidak bi
sa dibaca dari  semua
arah. Orang islam yang membaca
dalam hatinya  mengu
cap Allooh.Tapi   seca
ra harfiyah tidak  bisa. 
Jika salah satu   huruf
nya protol (لله) ini   alif
nya yang hilang,  tidak
bisa berbunyi Allooh.
Apalagi kalau huruf(ه)
hak yang hilang.    Dan
seterusnya. ?kkb
rikan komentar begini:
" ALLOH  (الله) kok  dili
ngkari, itu berarti Sinar
(cahaya)Alloh itu  diba
tasi. Artinya    bercaha
ya di satu ruangan  sa
ja." 
Beda dengan bulan sa
bit , dilihat, dibaca
dari atas,bawah,   dari
segala arah tetap    itu
namanya bulan sabit.
Mungkin juga pemaha
man hukum islam, me
reka mempelajari ilmu
Islam,tapi    tujuannya 
untuk menghancurkan
Islam dari dalam  .   Dengan     memutarba
likkan pemahaman dengan bahasa yang indah ,sehingga seakan akan itu yang
benar  padahal sa
lah ,yang akibatnya  
terjadi kegaduhan di  
mana mana. Orang  islam
saling berseteru   kare
na terjadi perselisihan
yang tidak bisa    dihin
darkan.
Saat ini orang islam berselisih pendapat tentang cara dan  tem
pat ibadah. 
Satu klompok  berpen
dapat, masjid harus di
tutup. Satu klompol ha
rus dibukak.Satu klom
pok jum'atan dan selu
ruh kegiatan dimasjid
harus ditiadakan.  Yang lain ngotot ha
rus diadakan. Seandainya kondisi
di negeri kita ke depan belum normal,takbir keliling juga sholat 
 'idul fithri   pasti juga
ditiadakan.
Pertanyaannya : " Apa
kah kejadian ini   seba
gai bukti,bahwa  kega
duhan  yang    mereka
ciptakan itu benar  be
nar membuahkan  ha
sil atau bukti kekalah
an orang islam ?   Ke
menangan   bagi mereka ?
Jawabannya di hati
masing masing,   kare
na tulisan ini hanya se
bagai bahan renungan
belaka. 
Demikian , bila ada kata yang kurang berkenan mohon   ma
af lahir dan batin.
اهدنا الصراط المستقيم.........
نصر من الله وفتح قريب. وبشر المؤمنين.
الحمد لله رب العالمين.

Post a Comment

0 Comments