Suara Masjid Baitul Mahmud: Wasiat Nabi Muhammad Serba Tiga


 Oleh: Sudono Syueb

(Dewan Pembina Masjid Baitul Mahmud, Griya Bhayangkara, Masangan Kulon, Sukodono, Sidoarjo, Jatim)

Harianindonesiapost.com Kalau kita perhatikan wasiat Nabi Muhammad kepada para sahabatnya selalu serba tiga (3) dengan konten yang berbeda beda, sesuai dengan kapasitas ilmu dan akhlak para sahabat itu.

Kepada sahabat yang mulia Abu Hurairah r.a. Nabi Muhammad memberikan wasiat 3 hal yaitu:
1.  Puasa 3 hari setiap bulan, 
2. Sholat Dhuha 2 rak'at dan 
3. Sholat witir sebelum tidur, seperti hadis berikut ini:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ – رَضِيَ اللهُ عَنْهُ – ، قَالَ : أَوْصَانِي خَلِيلِي – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – بِصِيَامِ ثَلاَثَةِ أيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَرَكْعَتَي الضُّحَى ، وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَرْقُدَ . مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ.

وَالإيتَارُ قَبْلَ النَّوْمِ إنَّمَا يُسْتَحَبُّ لِمَنْ لاَ يَثِقُ بِالاسْتِيقَاظِ آخِرَ اللَّيْلِ فَإنْ وَثِقَ ، فَآخِرُ اللَّيْلِ أفْضَلُ.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata, “Kekasihku—Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam—mewasiatkan kepadaku untuk puasa tiga hari setiap bulan, mengerjakan shalat Dhuha dua rakaat, dan melakukan shalat witir sebelum tidur.” (Muttafaqun ‘alaih) [HR. Bukhari, no. 1178 dan Muslim, no. 721]

Nabi Muhammad juga pernah memberikan 3 wasiat kepada sahabat yang datang untuk meminta nasihat Nabi Muhammad yang isinya: 
1. Mengerjakan sholat seperti mau meninggal
2. Jangan berbicara yang sia sia
3. Jangan berharap memiliki sesuatu yang dimiliki orang lain.
Wasiat Nabi itu bisa diketahui dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Ibnu Majah, juga diriwayatkan oleh Imam yang lain dari Abu Ayub Al Anshari radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ عَلِّمْنِي وَأَوْجِزْ قَالَ إِذَا قُمْتَ فِي صَلَاتِكَ فَصَلِّ صَلَاةَ مُوَدِّعٍ وَلَا تَكَلَّمْ بِكَلَامٍ تَعْتَذِرُ مِنْهُ وَأَجْمِعْ الْيَأْسَ عَمَّا فِي أَيْدِي النَّاسِ

“Seorang laki-laki menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu berkata: “Ya Rasulullah. Berilah aku nasehat yang ringkas.” Maka beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Kalau Engkau mengerjakan shalat, maka shalatlah seperti shalatnya orang yang hendak meninggalkan (dunia). Jangan berbicara dengan satu kalimat yang esok hari kamu akan meminta udzur karena ucapan itu. Dan perbanyaklah rasa putus asa terhadap apa yang ditangan orang lain.”

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga memberi 3 wasiat kepada Muadx bin Jabal,
1.bertakwa kepada Allah dimana saja berada
2. Iringi keburukan dengan kebaikan dan
3. Akhlak mulia. Perhatikan hadis berikut ini:

عَنْ أَبِي ذَرّ جُنْدُبْ بْنِ جُنَادَةَ وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُعَاذ بْن جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : اِتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ ” [رواه الترمذي وقال حديث حسن وفي بعض النسخ حسن صحيح]

“Dari Abu Dzar Jundub bin Junadah dan Abu Abdirrahman Muadz bin Jabal radhiyallahu ‘anhuma, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda, “Bertakwalah kepada Allah di mana pun engkau berada. Iringilah keburukan dengan kebaikan, niscaya kebaikan tersebut akan menghapuskan (keburukan). Dan pergauilah manusia dengan akhlak yang mulia.” (HR. At-Tirmidzi, dan dia berkata: Hadits Hasan Shahih).


Post a Comment

0 Comments