Socialize

Jalan Darurat


Oleh: Sudono Syueb

Harianindonesiapost.com Dulu, saya sering silaturrahim ke seseorang yang dianggap banyak teman, memiliki kekuatan spiritual dan metafisik. Dia anak seorang kiai terkenal di kampung sebelah, kiai itu dianggap juga memiliki kekuatan metafisik dan kanuragan, jadi referensi komunitasnya jika ada yang sakit.

Ketika kami ngobrol politik, sosial dan ekonomi nyambung, tapi ketika nyobrol agama kok ga bisa nyambung. Apa saya yang tidak bisa mengikuti paradigma agamanya. Bukankah paradigma agama adalah Al Qur'an dan Al Hadits yang standardnya sama?
Misalnya sholat di masjid bagi laki laki itu lebih afdlal daripada di rumah.
Nah, ketika saya sedang ngobrol itu, adzan dhuhur akan berkumandang untuk sholat jum'at, lalu teman spirutual saya itu saya ajak ke masjid untuk jum'atan berjamaah tapi dia menolak. 
Saya: Kenapa? Bukankah sholat berjamaah di masjid bagi laki laki itu dapat pahala lebih banyak daripada sholat sendiri di rumah? Apa lagi ini hari jum'at?
Teman: Betul, tapi yang jadi imam belum sempurna, belum waktunya, belum layak jadi imam.
Saya: Kalau imamnya belum layak, kenapa tidak sampyan yang jadi imam?
Teman: Saya juga belum layak...
Saya: Kalau semua belum layak, kenapa tidak menggunakan kaidah Dharurat?
Teman: Saya tidak suka jalan dharurat...
Saya: Baiklah, saya mau ke masjid dulu, nanti ke sini lagi...
Teman: Monggo...

Selesai sholat jum'at di masjid, saya balik lagi ke rumah teman spuritual tadi.
Ketika saya masuk rumahnya, tidak saya temukan dia. Saya tanya keluarganya, kemana abah? Dijawab, abah sedang sholat di kamar. Di mana kamarnya, boleh saya lihat,! kataku. Itu, silahkan,! jawabnya. 
Ketika saya buka pintu kamarnya، ternyata dia sedang tidur.
Karena dia tidur, saya pamit pulang.

Lain waktu, setelah jum'atan saya sowan lagi ke teman spiritual itu. Ketika di dalam rumahnya, ridak saya temukan dia. Kemana abah? Tanyaku pada keluarganya. 
Sedang sholat di kamar. Jawab keluarganya.
Lalu saya intip kamarnya, lagi lagi dia tidur.
Karena ada keperluan penting dengan dia, maka saya tunggu sampai dia bangun. 
Menjelang maghrib dia baru bangun dan temui saya.
Sebelum dia bicara, saya tanya, apa dalam kamarmu ada  kran air untuk wudlu?
Teman: Tidak ada
Saya: Kalau tidak ada air, bagaimana kamu sholat ashar?
Teman: Ah anu...anu.. saya tayamum...
Saya: Bukankah tayamum itu jalan Dharurat?
Teman: Ah.. anu..itu.. ya dharurat...
Saya: Kalau begitu, mari ke masjid sholat maghrib berjamaah..!
Teman: Ah.. anu.. anu..
Saya: Ga usah anu.. anu... Ayo !
Dengan tidak semangat dia ikuti saya ke masjid....




Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel