About Me


Pagi Pagi Begini

By: Sudono S. Matpuri Asy Syuaiby

Harianindonesiapost.com Pagi pagi begini teringat masa kecil di desa Dengok, Paciran, Kamongan,  yang terbiasa sarapan saplak and his gang. 
Ya saplak, srawut, gatot, gempo, tiwul, awuk awuk dll itu yang jadi menu utama sarapan pagi tempo dulu,  karena keterbatasan ekonomi ortu, jadi kita selalu diempani makanan berbahan dasar menyok/telo/pohong itu.
   Teman masa kecilku di sebrang sana saya goda, ayo sarapan saplak! Hehehe.....
   Dia nyaut dengan ramah, Durung ono sing dodol ....
   Suara ramah itu menghadirkan aroma kanak kanak 5O tahun lalu, dimana kami sepantaran yang laki laki suka main kekeyan, bentik, jangkrik manting dll. Sedang yang dara suka boneka, main tali, dakon, masak masakan dll.
  "Jek ono sing dodol saplak tah?" tanyaku penasaran, mengingat tanah tegalan semakin sempit para petani pada alih fungsi. Jika toh masih ada petani yang menanam menyok/pohong itu tak lebih merupakan bentuk kepasrahan total para petani terhadap kehidupan yang semakin sulit bagi petani ini. Coba bayangkan, lahan kurang dari 0,5 hektar, ditanami pohong, setahun baru panen, dapat berapa hasilnya? Nasib para petani seperti nasib rakyat negeri Jabalkat yang lain, semakin terpinggirkan dan hidup susah di tanah leluhurnya yang konon genah ripah lohjinawi. Kata Koes Bersaudara, tongkat kayu dan batu jadi tanaman, katanya . Ya itu tanaman telo sebagai bahan dasar saplak.
 "Sek ono tapi saiki durung buka sing dodol saplak", sambungnya dari ujung tlepon di sana, di tempat dulu kami belajar ngaji bersama pada seorang alim lulusan Pondok Tebuireng, Jombang, ustadz Mufti namanya, seorang ustadz yang tidai pernah dibayar, justru nencari anak anak untuk diahari alif ba' ta'...
   Ternyata di desa kelahiranku, kata teman masa jecilku, masih ada yang jual saplak. Duh, pingin rasanya pulkam untuk sekedar sarapan saplak rame rame di pasar kriyek Dengok, dimakan di bawah pohon blimbing, tempat yang dulu aku pertama kali mengenalnya.
 "Kayak e arek siki ra doyan saplak yo nduk?", tanyaku mengkonfirmasi pola makan anak anak zaman now. Saplak, gatot srawut, gempo jemblem, klenyem dll ki biyen panganan favorit kito jaman jadul lho....
   Secara medis ternyata panganan soko menyok ki sehat lho gais...
"hiyo pancen, neng amergo wes tuwer mongko mangane mek saitik," katanya..    
   Bagi saya, sampek saiki panganan sing teko menyok tetep favorit lho jeng.
   "Lha mung jajan deso lho mas, akeh sing podo lali, sampyan yo ngono wis lali karo desomu dewe, lali karo konco koncomu, tiwas podo ngenteni lehmu sekolah neng kutho, jebule awakmu ra mulih tekan saiki. Awakmu wis lali karo samplak yo," sambungnya merajuk. Aku jadi salah tingkah.
  Supaya tidak larut pada masa lalu yang kurang nyaman aku ajak dia bicara jajan pasar, Yo saiki telo iku iso diolah cem macem dadi jajan pasar malah akeh sing seneng, jajan deso mlebu kuto, mlebu hotel lan kantor kantor. Malah ono pohong keju goreng barang, enak empuk renyah, laris manis. 
   Neng resepsi manten/khitan nek ono jajan pasar ki malh ludes disik...
  Lagi lagi dia menarik ke kegagalan masa lalu, Nek kuto ki podo ra doyan jajan sing asli teko menyok, asli deso. Kabeh do seneng jajan kutho.
   "Lho jajan deso ki tambah favorit lho, jeng. Buktine akeh sarjana balik ke deso untuk mengabdi pada masyarakat. Pengusaha juga banyak masuk desa untuk mencari pohong yang akan diolah  dadi pohong keju, empuk kriuk kriuk
   "Dadi enak lha  sek ono campurane keju," slorohnya.
   Ya memang, jajan deso kalau dikemas apik memang jadi nenarik dan enak. Cuma sayang aku ga pandai mengemas, maafkan aku. Yang lalu biarlah berlalu. Waktu tak bisa diputar lagi. Dan aku pun tidak bisa pulang kampung lagi. Maafkan aku...

Post a Comment

0 Comments